At bottom every man knows well enough that he/she is a unique being, only once on this earth -Nietzsche-

Tuesday, November 21, 2006

Wallahi...Gara-Gara Terasi


Ini bukan kejadian yang menimpaku, tapi ini nyata. Yess right!!! kalo kata orang barat incredible but true *halahhh hiperbolanyaa*.


Sekitar tiga tahunan yang lalu, ada seorang teman yang tinggal di kawasan distrik delapan, kota Kairo. Namanya orang Indo, tau ndiri khan ga bisa hidup kalo ga makan pake terasi, entah buat sambel atopun campuran sayur. En udah maklum jugha kalo cowok-cowok Indo itu paling ga betah pake baju pas musim panas alias bertelenji dedi (baca. Bertelanjang dada). Yang enggak yahh maap....

So, apa hubungan telenji dedi ama terasi yakkk :D Ni dia ceritanyahh....

Pada suatu pagi, pas lagi lelap-lepanya tidur abis semaleman begadang, pintu flat digedor. Stelah dibuka, beberapa orang berseragam kepolisian masuk dengan sigap dan langsung mengacungkan senjata.

"Yaa walaad....Cepat bangun, ikut kita ke kantor polisi"

"Lhoo, ngapain Mister?? salah apa kita??" para mahasiswa yang masih terkantuk-kantuk langsung kaget ngga karuan.

Ada yang cuman pake sarung, ada yang masih lengkap dengan pakaian mendaki coz baru pulang dari bukit tursina sampe yang udah ngga ada bentuknya :D

"Udehhh ga usah banyak tanya, pokoknya ikut. Yalllaaaa"

"Tar Mister, cuci muka dulu yahh truss ganti baju" Mreka memelas

"Kagak usah...pokoknya sur'aaahhhh"

Daripada knapa-knapa, akhirnya dengan penuh tanda tanya mreka ngikut aja perintah para polisi yang masih mengacungkan senjata. Keluar dari flat, mereka diciduk dengan mobil pick up ke kapolres di daerah bernama Abbas Saqad.

"Kalian bertiga tau kesalahannya apa??!!??" Tanya polisi geram

"Ya engga donk....kita khan mahasiswa baek-baek"

"Wallahi?!?" Gaya khas orang Mesirnya keluar

"Iya, kita ngga merasa berbuat apa-apa kok, Wallahi dehh"

Setelah beberapa saat mendekam dalam penjara yang bau pesing, mereka dipanggil keluar.

"Kalian nyimpen obat-obatan terlarang ya, ato bubuk mesiu??"

"Hahhh, engga donk Mister (Obat legal aja ngga doyan, palaghi obat terlarang)"

"Truss kalian suka telanjang khan....aib tau!!!"

Dengan mimik muka yang super binggung mreka mulei mengingat apa yang kira-kira disebut obat terlarang. Dan telanjang?? pliss dehhh...kalo di kamar mandi emang iya.

"Oooo...itu bukan obat terlarang ato mesiu Mister, itu bumbu dapur dari Indonesia yang kalo dimasak emang baunya ngga enak banget" Salah satu mahasiswa yang jadi jubir mulei menerangkan.

"Wallahi?? kok katanya bau sampe kemana-mana, apa bumbunya beracun?? kalian jangan coba-coba bohong"

Finally acara pemeriksaan jadi demo gimana pembuatan terasi itu mulei dari nyebutin bahan sampe gimana cara pengolahannya hingga bisa berbau tajem. En dijelaskan juga kalo bertelanjang itu bukan brarti telanjang bulet-bulet, tapi mreka masih memakai pakaian berupa sarung ato celana. Itupun ga bakal dipake kecuali didalem rumah.

Dan critanya belon selese...mreka akhirnya dibawa ke mahkamah yang ada di kawasan distrik tujuh. Bukan naik mobil pick up, tapi dengan taxi butut yang ongkosnya harus mereka bayar sendiri *sumpehhh, ga modal banged polisinya*
Sampe disana mereka disidang dan musti menerangkan lagi bagaimana proses pembuatan terasi sampe bisa bau kek gitu. Juga perihal bertelenji dedi yang jadi kebiasaan para mahasiswa Indo pas musim panas.

Finally para petinggi di mahkamah bisa ngerti dengan jelas dan memaklumi apa yang udah terjadi. Akhirnya mereka dibebasin stelah kurang lebih delapan jam melalui proses penjara dan persidangan.

"Malisy...malisy ya walaad, kita khan cuman menjalankan tugas" kata seorang polisi yang nganterin sampe gerbang sambil senyum-senyum ga enakan.

Usut punya usut, ternyata laporan itu dibuat oleh salah seorang petinggi mahkamah distrik yang udah retired. Karna dia tinggal dua tingkat diatas flat, so dia ampe mabok-mabok nyium bau terasi yang dibakar hampir tiap hari. En dia heran tiap ngelihat dari balkon flatnya, pasti para mahasiswa itu dengan enaknya telanjang sambil becanda-canda. Oalahh pak Jendral.....yahh malisy kalo getuuu, kapan-kapan dibagi deh rasa terasinya, bukan cuman baunya whehehhehe. Enak dehhh, Wallahi.


*Diceritakan oleh seorang teman, yang sempet ikut menikmati bau pesingnya penjara Mesir

Tuesday, November 14, 2006

Kalo Laghi Kangen...


Laghi boring banged, bete tapi mo jalan males coz udara yang engga bersahabat sama skali. Kadang sukha ilfil kalo gini, trutama mulei jam tujuh keatas. Pengen ngider tapi malezznya minta ampun. Musti pake baju tebel, sweater, s
yal, kaus kaki, kaus tangan de-el-el. Deuhhh ribet banged dahhh atribut musim dingin itu. Padahal aku pernah bilang kalo I love winter, tapi malem ini engga dulu degh, ilpill sehhhh.

"Gawwa musy hilwah" kata orang Mesir pas ketemu di toko. Jarang-jarang ada orang Mesir ngomong begini. Biasanya mreka paling bangga ma negaranya, dalam hal apapun. Slalu saja mereka bilang kekayaan negaranya kayak Pyramids, Abu Simbel, Bendungan Aswan dll adalah yang terbagus dan terbesar di seluruh alam. Ya iyalahhhh....mana ada pyramids ato patung Abu Simbel nongkrong di negara lain. Parahnya, ada sebuah kuburan jaman fir'aun yang ada di Aswan dan mreka bilang itu kuburan terbesar di seluruh dunia. Yelahhhh, perasaan pernah liat makam haji di Solo lebih luas dehhh heheehhehe.


Untung diuntung, tadi sorean abis bikin muffin hasil berguru sama google. So, sambil ditemenin ama nescapee anget, mendingan rasanya.


Btw, sbenernya laghi ilpil coz kangen banged pengen pulang ke Semarank. Rindu saat-saat masih sempet kuliah di Udinus dulu. Biasanya kalo pas pulang engga dijemput en numpang sepeda motor Tata (miss u much girl), kita suka mampir dulu ngadem di Dunkin Donuts yang ada di Java mall. Entah lagi hujan *ga suka banged ma hujan nihh* ato pas matahari lagi sangat menyengat.

Photobucket - Video and Image Hosting

Dan itu terjadi lumayan sering, kira-kira seminggu bisa tiga kali ampe mas-mas yang jaga apal apa yang bakal kita beli. Herannya, kita juga ga ada inisiatipp buat ganti menu. Pokoknya kalo pesen minum ya hot chocolate en donatnya juga yang ada topping coklat or kejunya, wess itu aja ga pengen yang laen. Duduknya??!?? yahhh di tempet yang sama juga, dipojokan menghadap kejendela. Romantiss euyyy *huss orang ama cewek jugaa*

Kangen lagi, pas saat-saat dirumah. Pas ngobrol ma Mommy, laghi masak-masakan bareng ma sisters, ato pas kita berempat -aku dan ketiga adekku- lagi jalan en jajan sama-sama. Juga, kangen pas kita debating soal baju or barang yang mo dibeli, sampe ribut-ribut pengen make sepatu yang sama waktu mo pergi. Inget banged kalo tiap wiken kita berenam makan nasi pecel bareng di simpanglima en ngobrol-ngobrol skeluarga sampe malem. Duhhh kangennyaaaa....:(( :(( Plizz plizz gimme just one way ticket.




Friday, November 10, 2006

BBQ a la Mahasiswa


Photobucket - Video and Image Hosting Photobucket - Video and Image Hosting Photobucket - Video and Image Hosting


Meski bukan berasal dari Jepara, tapi udah beberapa bulan ini aku ngikut arisan yang diadain oleh mahasiswa yang berasal dari Jepara.Yahhh itung-itung aku pernah berkunjung ke kota Jepara begituhh, meski baru sekali aja sihh :) en kali-kali aja nanti dapet jodoh orang Jepara hehehhe, biar puas mau melototin kayu en interiornya.

Selain arisan, kebetulan jugha sekarang ini masih dalam rangka bulan syawal, so acara juga dijadikan ajang buat halal-bihalal coz di hari raya kemaren ga semua bisa ketemu pas sholat Idul Fitri. Bisa jadi ada yang tersilap ato salah ucap, tapi kita kelupaan buat bermaaf-maafan.

Dan kalo boleh aku kasih nama, acara kita ini bisa dibilang demokratis banged *halahhh* sowalnya kita yang beli bahan, kita yang meracik, kita yang masak en kita jugha yang makan. Nahhh bener khan....dari kita, oleh kita dan untuk kita.

Meski tempet acaranya diadakan jauh dari tempat tinggal kebanyakan mahasiswa -tepatnya di daerah 5 settlement- tapi tetep ajha kita smangat empatlima. Dari malemnya, kita udah sibuk blanja-blanja mulei dari daging kambing, ayam, sapi plus bumbu-bumbu en buah-buahan. truss dilanjutkan paginya buat tusuk menusuk daging yang udah direndem semaleman ama ramuan madu.

Sesuei dengan rencana yang udah ditetapkan, kita emang mo bikin acara barbekyu-an gitu alias bakar-bakar sate.Slainnya, kita jugha bikin gulei sapi en es buah. Aku sendiri dari pagi-pagi udah nguplek didapur buat nyiapin bakwan jagung en pisang coklat (Dibaca PisCok).

Acaranya seru en rame banged, ada sekitar 30 orang. Kita bakar-bakar satenya di balkon dengan peralatan yang ala-kadarnya-yang-penting-mateng. Untung banged para tetangga di flat engga komplen coz bau asep sate tercium kemana-mana *mending komplen, kalo ikut minta, wadohh*

Pas stelah adzan maghrib, smua sate udah slese dibakar. Gulei dan es buah juga udah siap. So, langsung ajha stelah maghrib bersama, acara langsung dimulai. Eitss engga langsung makan sihh, ada acara sambutan en perkenalan dulu coz malem itu ada anggota baru dari Jepara yang kebetulan udah dateng dari Indo. En acara jugha diisi dengan ceramah singkat oleh Ustadz Aziz truzz dilanjutkan dengan berjabat tangan dan bermaaf-maafan. Kosong-kosong yahh *welehh emangnya maen bola Mas... :)*

Pulang-pulang nyampe rumah langsung pegel-pegel, ngantukh en kekenyangan. Gimana engga, kalo tiap orang kebagian jatah 10 tusuk sate yang irisannya jumbo-jumbo kayak kabab. Ditambah laghi gulei sapinya yang gurihhh n tasty. Thanks bangedd buat mas Khomsin yang udah jadi master chef-nya, Enak tenan lhoo...


*All picture taken from this Blug, thanks yahh.