At bottom every man knows well enough that he/she is a unique being, only once on this earth -Nietzsche-

Sunday, July 15, 2007

Musik Egypt....


Saat kuliah, karna kebetulan temen satu kelas isinya orang Middle East semua, so mau ga mau aku harus ngikutin smua habits mreka. Salah satunya
dengerin lagu arab yang sbenernya kurang aku suka. Kalo dosenku bilang dia ampe eneg banged en agak-agak ga trima coz dia pikir, masa kata-kata al-Quran di-rap-in ahuehhuheuhe...padahal itu khan emang bahasa arab boo. Tapi tetep aja dia bilang no way....no way, it's nothing but trash. Wiksss pak dosen trutama pas bete emang bisa marah beneran.

Di kelas kita emang diperbolehkan untuk dengerin lagu, tr
utama dalam pelajaran drawing. Dan meski awalnya dosen udah muter lagu-lagu yang easy listening, tetep aja stelah beberapa menit udah brubah jadi musik-musik tanah arab yang kebanyakan atraktif, beberapa malah norak-norak bergembira kali ye.

Di awal-awal kuliah, bawaannya cra
nky en kepala sering pusing coz dari pagi ampe sore yang didengerin orang ngomong bahasa arab en lagu yang diputer cuman lagu-lagu arab. Paling kalo udah ga tahan aku lari kluar ruangan bentar ama temen dari jerman yang juga bernasib sama kek aku. Well, minority....

Finally aku emang jadi hapal penyanyi-penyanyi arab mulei yang dari Syiria, Tunis, Lebanon, Maroko ato dari negara Mesir sendiri. Ada beberapa lagu yang
kadang aku suka, trutama yang masukin unsur folk music-nya egypt, ato yang bernuansa sufi.

Kalo di tahun 80-an egyptian familiar ama penyanyi legendaris Umm Kulthum, skarang ada beberapa penyanyi Mesir yan
g juga masuk dalam daftar penyanyi senior dengan kualitas yang baik. Salah satunya ada Amr Diab yang berasal dari Port Said, yang udah nelorin skitar 23 album. Amr Diab mrupakan idola orang-orang yang lagi jatuh cinta karna lagu-lagunya kebanyakan ber-genre pop romantic dan sangat sukses di Middle East en skitarnya.

Amr Diab, King of pop-nya Egypt

Ada juga Mohammed Mounier *ini yang aku suka* yang musik-musiknya banyak dipengaruhi dari tempet dia la
hir, Nubia island, daerah yang berbatasan pas dengan Sudan. Satu lagu yang aku suka banged dari Mohammed Mounier berjudul Maadat (give me strength, O messenger of God) dari albumnya El Ard...El Salaam (Earth..Peace). Lagu ini banyak dapet kritikan, bahkan di beberapa chanel TV Arab malah di-banned karna kata-katanya dianggap kontroversial. Kalo mo denger lagunya, ambil aja di sini yakkk....

Mohammed Mounier, Nubian Pride


Mohammed Mounier emang beda dari penyanyi-penyanyi Mesir laen, karna dalam lagu-lagu dia mrupakan fusion antara musik Mediteranian dan Nubia (African egypt). Mungkin namanya ga bakal sebesar Umm Kulthum ato Marwan, tapi dia juga mrupakan salah satu legenda Mesir yang bakal slalu diingat, trutama aku ga akan lupa gegegegegueue....

Guys, jangan lupa dengerin lagunya yakk...

Umm Kulthum, meninggal di thn 1975


Alat musik khas Mesir, Oud



*All pictures taken from wikipedia