At bottom every man knows well enough that he/she is a unique being, only once on this earth -Nietzsche-

Thursday, October 27, 2011

Saya dan Teman Sekelas




Foto diatas adalah foto kami saat kelas 3 MA (kelas 12), sewaktu kami masih sama-sama belajar di Assalaam, kira-kira 11-an tahun yang lalu.

Sebenernya satu angkatan kami ada ratusan, ada putra n ada putri, ada SMU ada MA, ada jurusan IPA n IPS. Dan ini adalah poto khusus kami sekelas. Isinya cewek semua *etapi, ga menjadikan kami disorientasi ko, kami tetep suka sama cowok mwauhahahha..

Saat poto ini, berarti usia kami masi mudaaa bener, around 19 years old hihihi..

Okay, aku akan ceritakan kesan sukyektif aku soal mreka semua. Apa yang ada dalam kenanganku tentang mereka semua dulu. Pastinya, kurun waktu 11 tahun sejak kelulusan kami di tahun 2000, udah bikin kami banyak berubah, physically n mentally. Masing-masing kami terus tumbuh menjadi pribadi yang semakin baik n matang.

Tapi, kenangan-kenangan saat kami masih menjadi gadis ABG, saat masih naif, labil, saat masih self-minded, saat ego adalah hal yang paling penting, saat hidup seperti barisan puisi, saat menganggap cinta adalah "aku suka, kamu suka, okay I win n happy" etc .. tentu menjadi hal-hal yang ga bisa kami lupain, karna dari semua proses itulah kami belajar..

Well, cerita aku mulai yaaaaaa... *ambil minum n grab some snacks, karna cerita ini lumayan panjang. Anggap aja baca novel terbarunya J.K.Rowling mwuahahhaa..

Atas *dari kiri ke kanan

Nurjannah : We called her Inung. Dulu -sampe skarang sih hahahha- aku envy banged sama kulitnya dia yang putiiihhhhh kayak baby. Maklum, aku kan terobsesi pengen putih n selalu gagal ;d. Inung orangnya lucu, polos n suka grogian, apalagi kalo lagi ada tes lisan hapalan qur'an, urutan udah didepan mundur lagi, tar kedepan mundur lagi, apalagi kalo yang diadepin Ustadz yang cakep mwuahahha. She's super sweet, eh super white, cocok ikutan iklan pemutih (tapi jangan iklan bayclin ya Nung)

Yunizar : Pas pertama masuk ke Assalaam, kami satu kamar. Orangnya rajin banged n selalu tepat waktu, bahkan saking tepatnya dia selalu datang beberapa lama sebelum kegiatan dimulai. Tipe nice girl lah.. yang aku inget dari Yuni, dulu kalo abis liburan dia suka bawa makanan namanya lempok durian, deliiicious!. Trus pernah bawa pempek juga yang adohh dehh, rasanya ga karuan enaknya.

Afifa : Aku ama Afifa engga terlalu deket, karna kami ga matching sama skali. Contohnya : dia tekun belajar, aku tekun bermain. Dia selalu juara dalam setiap pelajaran , dan aku kebalikannya. Tuhhh .. kami ga berjodoh kan. Dia adalah juara kelas, dan aku selalu berharap banged bisa kelunturan pinternya, dikiiit aja.

Sa'i : Kalo aku bilang, Sa'i ini lebih cocok tinggal di Mesir coz tiap dia ngomong, meski maksudnya biasa, tapi jadinya kayak lagi marah. Dia selalu sayang n punya maksud baek sama temen-temennya, tapi malangnya Sa'i punya temen2 yang kadang ga tau diri yang suka usil ngerjain dia hahaha ;d .. Sa'i itu hobi banged ngebanting n gedor pintu untuk menunjukkan ekspresinya, baik pintu kamar mandi, pintu kelas, pintu kamar, pokonya segala jenis pintu pernah jadi korban. Gara2 aku dulu terobsesi pengen putih, Sa'i ini pernah nasehatin : "May, kamu tu manis banged kok..tar kalo putih malah ilang manisnya lagi" duuuuuh, U melted Me Sa'i hahahha..

Dina : Mba Dina ini, adohhh..kalo ada didekatnya berasa ada disamping AC, adeemmmmm n sejuuk banged hahahha.. Orangnya lembut, dewasa, keibuan, ga pernah tereak-tereak, ga pernah dimarahin Ustadz n Ustadzah. Idaman semua pria dehh.. *ehh, sekarang dah punya suami tapi ;)

Meimei : Dulu, dia adalah musuh terbesarku. Banyak konflik n kisah yang kami alami, apalagi dalam hal perebutan cowok mwuhahhaha. Bahkan, karna pas jaman itu lagi booming banged pilemnya Kuch Kuch Hota Hai n saat itu kami -ternyata- lagi suka sama satu cowok, Meimei sampe manggil aku Tina, ehhh.. maksudnya biar dia dipanggil Anjali getu??? ehh pliiissss dehh hahahha... Pernah inget pas dia lagi nangis sesenggukan n marah2 didepan kelas gara2 Mba Cici n Mba Chipa ngumpetin kertas ulangan salah satu cowok yang kami suka, n kertas itu ditaruh diatas mejaku hahaha... lucu banged kalo diinget. what a moment ya! Dia dulu sering banged ndiemin aku tanpa sebab, gzzzz!!!

Nailul : Yang aku inget dari Nailul, orangnya itu cantik n imut-imut banged. Dan aku juga envy sama dia karna kulit putihnya *hahaha tetepppp. Dulu aku suka minjem catatan pelajaran dari Nailul karna dia super rajin, juara kelas n teratur dalam segala hal. Pas udah kelulusan, aku beberapa kali main ke kos dia di Jogja. Ehhhh.. Nailul ini banyak bener yang suka hehehhe ..

Laksmita : Kami manggil dia Teta. Orangnya lucu n suka senyum-senyum. Dia sadar bener kalo senyum itu aset terindahnya hahaha.. Teta orangnya puitis n talkactive. Ngomong sama dia bisa nyambung kemana2, smart girl. Kami pernah satu kamar semasa menjadi pengurus OP3MIA (OSIS getu kali ya jaman dulu), ga heran dia jadi bendahara, karna orangnya teliti.

Refky : Sampe sekarang, yang ada dalam kesan aku, Refky itu cewek melayu banged. Maklum sih, karna dari Riau. Orangnya pendiem, ga banyak omong, kutu buku, n termasuk murid-murid yang rajin mencatat pelajaran, karna aku adalah salah satu yang rajin minjem buku catatannya xixixixi

Diana Ika : Ika orangnya tegas, smart, asik diajak ngomong n I love her eyes. Seringnya straight to the point. Kami suka becanda2 di kelas. Yang ga aku lupa sampe sekarang, suatu hari Ika pernah ngomong sama aku : "May, kamu itu manjaaaa banged n suka merajuk yahh" .. bukan apa2, karna waktu itu kata merajuk suerrrr belom ada dalam perbendaharaan kata-kataku, jadi aku ga paham maksud dia huahahahhaa...

Syifa : Dikenal dengan nama Chipa. Dia adalah salah satu orang yang paling heboh n rame dikelas. Suka ngerjain orang, dan aku adalah salah satu korbannya huhuhuhhhh.. dulu paling bete kalo pas ada ustadz yang masi muda lewat, trus dipanggillah sama Mba Chipa ini n tereak : "Ustaaaaaaadzz...dicari Mayaaaaaaa" heeeeehhhhh.. dia jadi semacam nyi roro kidul lagi nyari tumbal. Dulu, Mba Chipa itu paling rajin kalo pas waktu makan pagi. Dia ngumpulin kartu makan temen2, trus diambilin sama dia, padahal jarak dari dapur ke kamar lumayan jauh, mana kami ada di lantai 3. Aku adalah orang yang paling sering diambilkan makanan sama dia hahahha ..

Bawah *kiri kekanan

Meilia : Kami engga terlalu deket, selain engga pernah sekamar dari dateng sampe lulus, kamarnya juga berjauhan. Dia ada di kamar kagatri (sekamar bertiga, kamar mandi diluar), aku ada di kapatri (sekamar berempat, kamar mandi didalem) .. eh, itu jenis2 kamar yang ada di Assalaam hehehe. Dulu Melia ini bikin bingung karna dia diem sama aku without any reason. Rebutan cowok? engga, soal temen? engga, mungkin karna dulu aku item kali ya mwuhahakakaka...

Mas'uda : Satu kesan, Uda ini cewek moody. Kadang baru ketawa-ketawa, tar tiba-tiba bisa bete, ehh tar abis itu jadi happy lagi. Kami beberapa saat akrab, tapi abis itu jadi jauh, n kembali akrab, trus jauh lagi. Hatinya itu fragile n lembut banged, gampang nangis. Uda juga pernah diem beberapa lama n marah sama aku tanpa sebab. Eh mungkin ada sebabnya ya tapi aku kurang peka.

Ule : Mba Ule orangnya kreatif, itu yang aku tau. Kalo ga salah, kami berdua yang jadi perwakilan kelas buat lomba Mading. Orangnya asik diajak ngomong n aku suka banged sama rambut panjangnya. Dan buka rahasia nih ya, hahahhaa.. critanya, Ust kami (almarhum Ust.Wisnu) suka bener ngejekin n bilang kalo aku adalah cewek terhitam dikelas. One day, pas sore2 Ust ngasi hadiah buku, aku bilang sama beliau : "Ustadz, kenapa sih slalu ngejekin aku item, kan Mba Ule lebih item dari aku" mwuhahahhaha *ampuuun Mba Ulee. Trus Ust bilang deh : "yaaa.. itu smua karna Ust. perhatian kok" hahaha..

Heni : Saat kelas 6, aku sama Heni berada dalam satu kamar, berempat dengan 2 anak dari MTs. Heni ini orangnya rajin banged belajar. Saking rajinnya sampe aku yang ngeliat kadang bisa nervous n ngerasa insecure tiap mau ujian. Aku n Heni ga pernah deket secara personal, tapi kami selalu berjodoh dalam banyak hal, kayak sekamar waktu masih murid baru, sekamar juga pas jadi pengurus, n saat tingkat akhir. Juga dalam beberapa kegiatan n kepengurusan, Heni sering ditunjuk jadi ketua, n akulah yang dijadikan sekretarisnya.

Fatma : Dia adalah tetangga kamar saat kami berada di kelas akhir. Orangnya anteng, ga neko-neko, apa adanya, n ga pernah berkonflik dengan teman2 lain. Fatma ini termasuk dalam deretan orang yang aku envy-in di kelas karna kulitnya yang putih bersih mwuahahhaha..

Ema : Ngomongnya betawi banged. Ema orangnya lucu, polos n lugu. Yang aku inget banged, dulu kalo abis liburan dia suka bawa ketapang, semacam snack kering bentuk kotak2 n rasanya manis. Dulu karna aku penasaran, Ema sampe nyeritain detil gimana cara mamah dia bikin, dari mengoleni adonan sampe cara gorengnya hahaha..n aku masih inget cerita dia sampe sekarang hehehe *kalo urusan masak aja inget, coba rumus matematika, 5 menit lenyap

Maya : ini aku sendiri ya hihihi.. kalo aku menyebut diriku sendiri physically, seumpama dalam ilmu bahasa arab Nahwu, aku adalah fi'il (kata kerja) yang kedudukannya Mabny (tetap, ga pernah berubah) wmauahahhaha..

Ari : Dia adalah salah satu orang yang paling gokil dikelas. Tomboy, suka super usil n ga brenti2 ngerjain temen2nya, trutama Sa'i. Dia juga suka ngerjain Ustadz n Ustadzah. Tapi disisi lain, dia dewasa n suka nasehatin temen. Dia yang pertama menikah diantara kami semua dikelas *horeeeeee, dapet pialanya ya hahaha. Dulu aku pernah dianterin periksa gigi sama dia, n si dokter itu sekarang adalah iparnya *bener kaaaaaan ;D

Cici : Mba Cici adalah pelopor kelompok Nasyid di sekolah. Orangnya dewasa, suaranya bagus bener n hobinya nyanyi. Karna aku tetangga kamarnya, mau ga mau jadi lumayan hapal lagu2 nasyid yang dinyanyiin. Dulu aku n Mba Cici sering masak dikamar (which is dilarang). Kami pernah masak mie goreng, juga nasi goreng mentega dengan setrikaan sebagai kompornya. Rasanya? yaa..enaklah menurut standard kami waktu itu hahaha..

selesai.!

Selain teman sekelas, ada juga teman-teman yang dulu aku dekat n akrab dari kelas lain. Aku dan mereka menjadi sahabat karna banyak hal. Pernah satu kamar, pernah jadi pengurus bareng, pernah ngerjain mading bareng, pernah ikut lomba bareng, pernah jalan-jalan ke mall bareng, curhat bareng etc etc..

Dan mereka semua, kalian semua, adalah sahabat dan teman-teman terbaik..

Friends are the most important part of your life. Treasure the tears, treasure the laughter, but most importantly, treasure the memories. - Dave Brenner

Thursday, October 20, 2011

Love Your Fate


Kalo ada temen yang udah merid, tiap ketemu pasti ditanya kapan nih punya anak? apalagi yang udah bertahun-tahun merid tapi Allah belum kasi kepercayaan buat punya anak, pasti makin ribet lagi ditanyanya, kenapa sih ditunda-tunda?? kenapa ga periksa??? *ngelus dada.

Kejadian yang sama, kalo ada temen yang belom merid. Pasti tiap ketemu ditanyanya hal yang sama, kapan nih? jangan kelamaan milih-milihnya, ato.. masi belom puas ya seneng-senengnya?? mo nyari yang gimana lagi?? *kepo banged sih :C

Okay, dan kadang, si temen yang ternyata bertahun-tahun merid ini (dan belom punya anak juga) pas ketemu si temen yang belom merid, pasti menanyakan hal yang sama, kapan merid?? padahal dia juga bete kalo ditanya kapan punya anak?? gosh.. don't U realize?? We are as BETE as you!!! kita sama-sama ga ngerti karna semua hal itu bener-bener rahasia Allah. Cuma basa-basi?? eh..ada kan bahan basa basi yang lebih enak didenger.

Meski berasal dari sekolah yang sama, umur juga sama, jenis kelamin sama :D .. tapi, ga harus kan tiap orang punya nasib yang sama. I'm truthfully happy kalo ada temen-temen yang hidupnya 'oh-so-called perfect' which means stelah sekolah, lalu kuliah, lulus langsung melamar kerja, ketemu laki-laki yang cocok, lalu menikah, punya anak, karir sukses etc etc..

Well, thats Your life, and I have mine!

The best years of your life are the ones in which you decide your problems are your own. You do not blame them on your mother, the ecology, or the president. You realize that you control your own destiny.
(Albert Ellis)

Wednesday, October 12, 2011

Tentang Menangis


Akhirnya slese sudah post resepnya meski dalam keadaan yang ga mengenakkan, tapi mumpung bisa online, karna besok2 udah ga bisa..nanti tunggu resepnya numpuk lagi :).

Dua hari ini lagi kena pms, jadi ga bisa ngapa2in. Tiap malem pengen banged milkshake n cheese burger-nya Mc.D, tapi sayangnya di Indo Mc.D ga jual milkshake :X

Juga beberapa hari ini jadi sensi, eh ga sensi sih, tepatnya sering menangis, eh ga nangis sih, mengeluarkan air mata heheheh.. tapi bukan karna nonton pilem korea (eh belom pernah juga sih nonton pilem jadinya nangis).

Bicara soal menangis, pastinya tiap orang punya alasan tersendiri kenapa harus sampai menangis. Bisa karna terlalu sedih, karna terlalu gembira etc. Secara pribadi, nonton pilem, dengerin lagu ato baca novel/cerita jarang banged bahkan hampir ga pernah bikin aku menangis. Tapi, satu perkataan saja dari orang2 yang dekat dengan aku, ato orang2 yang aku sayangi pasti bisa bikin aku langsung mewek ga karuan.

Aku bukan orang yang pandai mengungkapkan sesuatu melalui bahasa lisan ataupun tulisan. Nulis aja kadang ga jelas hahaha.. jadi, ketika berbicara secara pribadi dengan seseorang dan ada kesalahpahaman didalamnya, aku hanya bisa menangis. Menangis karna ga tau bagaimana harus menyampaikan apa yang sebenarnya ingin disampaikan, menangis karna berbicara A ternyata dipahami B oleh lawan bicara. Sedih ya, tapi itulah keterbatasan. Dan aku hanya bisa mewakilinya dengan menangis.

Aku juga menangis ketika tau tentang suatu hal yang sama sekali ga pernah terpikirkan olehku akan terjadi. Seperti, aku pernah bertahun-tahun bersama seseorang, menyayanginya dan bertemu dengannya hampir setiap hari, namun pada akhirnya aku menangis ketika menyadari aku tak pernah benar2 mengenalnya *ternyata. Dan ada banyak hal yang *ternyata aku tak pernah tau tentangnya dan apa yang dilakukannya. Serta kenyataan bahwa aku tak pernah ada dalam rancangan masa depannya.

Mungkin memang aku yang kurang bisa memahami, atau lebih tepatnya aku terlalu ingin menggenggam sesuatu yang seharusnya sudah aku lepas. Tapi, itulah keterbatasan. Dan masih banyak keterbatasanku yang hanya bisa aku wakili dengan menangis.

Ada pendapat bilang kalo wanita menangis supaya si pria merasa bersalah (if U're in relationship ya), atau supaya masalah selesai, atau mencari pembenaran. Tapi aku mungkin punya sedikit pendapat berbeda. Aku menangis sebagai sebuah perwakilan untuk keterbatasanku, untuk hal-hal yang tidak bisa aku ungkapkan dengan bahasa apapun.

Dan, sehebat apapun orang itu, sekuat n setegar apapun orang itu, pastinya ada saat2 dimana dia merasa lemah, n mungkin hanya bisa mewakili perasaannya dengan menangis. Well, even the srongest have their moments of fatigue, kata Nietzsche ;)

Okayh, perut masih sakit, jadi sepertinya harus merendam kaki, memasker muka n mengompres mata.

Weekend kemaren finally makan pempek hiahiahia..dibelain sampe ke DP mall, nyatronin pempeknya ny.Kamto. lumayan enak laa ;d

have a Great Day, people!


Tuesday, October 11, 2011

Daily Blast



Udah lumayan lama ga online, berasanya sih pertama ada yang aneh getu hahaha... tapi asik juga, jadinya ga addicted ama facebook n twitter. Ini aja kepengeeen banged buka net coz mau apload resep karna poto2 makanan n resep udah menumpuk belom di posting, jadi online bentaaaaaaarrr ajjahhh karna kalo ga posting resep n buka blogger tu feels like something missing lah..wooottt wootttt

Okayhh, aku udah slese post resepnya, baru satu post aja hari ini, masi menumpuk beberapa ;d..mo masak dulu deh ya n liat pilem korea :*

Ini poto dibawah tanpa editan lho (ngeditnya cuman combine page-nya aja). Kamera jadul aku yang bikin jadi begini, padahal cahaya nya ga terlalu silau, cuman pas itu emang panas banged. aneh ya.. ato jangan2 ini tanda batre mo abis jadi hasil fotonya jadi fade MODE ON gini mwuhahahahh..