At bottom every man knows well enough that he/she is a unique being, only once on this earth -Nietzsche-

Friday, December 14, 2007

Maling Yang Ngga Pengertian

Mungkin udah tertulis dalam suratan takdir, bahwa segala sesuatu yang berkorelasi dengan musim dingin itu merupakan hal-hal yang bersifat menegangkan. Contoh kongkrit, biasanya ujian term awal di al-azhar univ dan kampus-kampus laen selalu tiba disaat musim dingin. Mungkin ga segitu-gitunya amat dibanding dengan eropa yang katanya sampe kayak masuk dalam freezer. Tapi bagi kita-kita yang berasal dari asia pastinya merupakan pengalaman tersendiri. Mulei dari membiasakan diri ga mandi dua kali sehari, ato malah dua hari sekali
baru pengen mandi. Rasanya alergi nyentuh air..

Mari kita tinggalkan orang-orang yang sedang kedinginan dan belajar membolak-balik diktat untuk ujian.

Hal menegangkan lainnya, adalah menjamurnya maling-maling di sekitar komplek tempat tinggal mahasiswa asing. Herannya...kenapa harus di musim dingin?? bukannya maling di musim panas akan terasa lebih leluasa, disamping ngga perlu berpakaian tebel, juga ngga mikir harus menggigil kedinginan.

Dan maling-maling itu juga ga mungkin bisa baca keluhan-keluahan para mahasiswa yang udah ditulis di berbagai buletin (kampus), karna malingnya ga paham bahasa indonesa!!!! jadi apa perlu dibuat buletin mahasiswa berbahasa arab agar para maling itu sedikit ngerti isi hati para mahasiswi dan mahasiswa...bahwa kami lagi butuh ketenangann!! Kami mau belajar!!! Lulus ujian di Azhar itu sulit!!!! Ngerti ga sihhhh Ling..... :(

Para maling mungkin jadi kesenengan. Setelah korban pertama, lalu kedua, ketiga dan seterusnya berjatuhan, reaksi dari para pihak keamanan dan yang seharusnya menangani secara serius belum juga nunjukin taringnya. Well, ga bisa disalahin juga, emangnya mereka petugas kamtib suruh nguber-nguber maling, perampok, copet serta pengutil. Kalo nangkep pembunuh sih mudah bangedd, hyaaa...masa harus nunggu ada korban, amit-amit. Di beberapa buletin mahasiswa dipasang beberapa gambar mahasiwa yang menjadi korban perampokan, pencopetan dan pemalingan *emang ada ya bahasa gini*....ga kebayang perasaan para orang tua di tanah aer, ngeliyat anak-anak mreka jauh-jauh dikirim ke luar negri ternyata digebukin ama orang, dirampok lagi.Ibarat udah digigit anjing, diinjek gajah lagi, parahhh.

Sebenernya apa motif maling-maling itu merampok mahasiswa asia? banyak indikasi. Pertama, mungkin karna tampang mahasiswa dan mahasiswi asia terlihat kalem dan santun, sehingga menimbulkan kesan lemah lembut dan mudah dianiaya. Istilah kerennya fragile ato mudah pecah.

Kedua, para maling mungkin melihat, mendengar dan merasakan bahwa mahasiswa dan mahasiswi asia selalu naik mobil, berkantong tebal, membawa HP seri mahal, dan kemana-mana menenteng belanjaan. Maling bakal bilang "I don't care" mau mobilnya sewaan kek, duitnya itu ngutang kek, HP pinjem temen kek, ato nenteng belanjaan yang isinya cuman telor kek, bahkan saat kamu lagi bokek pun maling ga mau ngerti. Entah harus disyukuri ato ditangisi karna maling-maling mengira kita adalah orang kaya.

Ketiga, para maling udah ga punya pilihan laen selain merampok orang asia. Kalo yang dirampok orang mesir, teriakan mereka bakal membahana keseluruh penjuru karna suara kerasnya.Bukannya dapet hasil jarahan, malah babak belur dikeroyok orang sekomplek. Kalo mreka ngerampok orang asia, sekali pukul udah pasti tergeletak. Dan apesnya kalo yang dirampok adalah mahasiswa yang ngga terbiasa berbahasa arab pasti langsung latah tereak MALIIIING....sedangkan tak satupun orang mesir paham bahasa apa itu.

Terakhir, pastinya maling-maling semakin diatas angin karna belum ada satupun dari mereka yang tertangkap. Bayangan orang asia yang selincah Jet Li ternyata hanya ada dalam pilem-pilem. Gimana mau praktek ilmu karate ato kungfu kalo tiba-tiba dileher udah terpasang sebilah pisau. Hiiiyyyy....seremmm. Coba kalo para maling dari jauh itu udah ngasi aba-aba kalo dia mau ngerampok, pasti jurus-jurus tapak suci dan sebagenya bisa disiapkan. Ato minimal ngumpulin tenaga buat ngibrit.

Jika maling ditanya, pasti dia juga punya alesan kenapa ngerampok, belon pernah ada maling alesannya iseng. Bisa jadi kesempatan kerja bagi mereka sangat sempit, hingga profesi maling menjadi pilihan yang sangat cepat dan tepat. Faktor laen, adanya kesenjangan ekonomi dan kemakmuran yang engga merata di Mesir *hayah, ko jadi sok pakar ekonom begini*, so maling mana yang engga pengen cepet-cepet ngerampok saat dia kelaperan tiba-tiba berjalan seorang asia dengan lemah gemulai sambil ber-sms ria di jalan, manntappp jadi mangsa.

Dan yang paling mengenaskan, maling-maling itu latah, ato bisa dibilang jadi tren mungkin. Saat melihat aksi satu, dua maling berhasil dengan sempurna, maka akan mendorong teman-teman yang laen ikut-ikutan jejak mereka menjadi maling. Bahkan mungkin udah ada pembentukan MALING CLUB yang membuat mereka semakin solid dan merajalela.

Gimana ya cara membuat maling-maling itu kapok? masa perlu dirampok gantian?? Masa jeruk makan jerukk. Cape deeeeegh!!!!