At bottom every man knows well enough that he/she is a unique being, only once on this earth -Nietzsche-

Tuesday, November 21, 2006

Wallahi...Gara-Gara Terasi


Ini bukan kejadian yang menimpaku, tapi ini nyata. Yess right!!! kalo kata orang barat incredible but true *halahhh hiperbolanyaa*.


Sekitar tiga tahunan yang lalu, ada seorang teman yang tinggal di kawasan distrik delapan, kota Kairo. Namanya orang Indo, tau ndiri khan ga bisa hidup kalo ga makan pake terasi, entah buat sambel atopun campuran sayur. En udah maklum jugha kalo cowok-cowok Indo itu paling ga betah pake baju pas musim panas alias bertelenji dedi (baca. Bertelanjang dada). Yang enggak yahh maap....

So, apa hubungan telenji dedi ama terasi yakkk :D Ni dia ceritanyahh....

Pada suatu pagi, pas lagi lelap-lepanya tidur abis semaleman begadang, pintu flat digedor. Stelah dibuka, beberapa orang berseragam kepolisian masuk dengan sigap dan langsung mengacungkan senjata.

"Yaa walaad....Cepat bangun, ikut kita ke kantor polisi"

"Lhoo, ngapain Mister?? salah apa kita??" para mahasiswa yang masih terkantuk-kantuk langsung kaget ngga karuan.

Ada yang cuman pake sarung, ada yang masih lengkap dengan pakaian mendaki coz baru pulang dari bukit tursina sampe yang udah ngga ada bentuknya :D

"Udehhh ga usah banyak tanya, pokoknya ikut. Yalllaaaa"

"Tar Mister, cuci muka dulu yahh truss ganti baju" Mreka memelas

"Kagak usah...pokoknya sur'aaahhhh"

Daripada knapa-knapa, akhirnya dengan penuh tanda tanya mreka ngikut aja perintah para polisi yang masih mengacungkan senjata. Keluar dari flat, mereka diciduk dengan mobil pick up ke kapolres di daerah bernama Abbas Saqad.

"Kalian bertiga tau kesalahannya apa??!!??" Tanya polisi geram

"Ya engga donk....kita khan mahasiswa baek-baek"

"Wallahi?!?" Gaya khas orang Mesirnya keluar

"Iya, kita ngga merasa berbuat apa-apa kok, Wallahi dehh"

Setelah beberapa saat mendekam dalam penjara yang bau pesing, mereka dipanggil keluar.

"Kalian nyimpen obat-obatan terlarang ya, ato bubuk mesiu??"

"Hahhh, engga donk Mister (Obat legal aja ngga doyan, palaghi obat terlarang)"

"Truss kalian suka telanjang khan....aib tau!!!"

Dengan mimik muka yang super binggung mreka mulei mengingat apa yang kira-kira disebut obat terlarang. Dan telanjang?? pliss dehhh...kalo di kamar mandi emang iya.

"Oooo...itu bukan obat terlarang ato mesiu Mister, itu bumbu dapur dari Indonesia yang kalo dimasak emang baunya ngga enak banget" Salah satu mahasiswa yang jadi jubir mulei menerangkan.

"Wallahi?? kok katanya bau sampe kemana-mana, apa bumbunya beracun?? kalian jangan coba-coba bohong"

Finally acara pemeriksaan jadi demo gimana pembuatan terasi itu mulei dari nyebutin bahan sampe gimana cara pengolahannya hingga bisa berbau tajem. En dijelaskan juga kalo bertelanjang itu bukan brarti telanjang bulet-bulet, tapi mreka masih memakai pakaian berupa sarung ato celana. Itupun ga bakal dipake kecuali didalem rumah.

Dan critanya belon selese...mreka akhirnya dibawa ke mahkamah yang ada di kawasan distrik tujuh. Bukan naik mobil pick up, tapi dengan taxi butut yang ongkosnya harus mereka bayar sendiri *sumpehhh, ga modal banged polisinya*
Sampe disana mereka disidang dan musti menerangkan lagi bagaimana proses pembuatan terasi sampe bisa bau kek gitu. Juga perihal bertelenji dedi yang jadi kebiasaan para mahasiswa Indo pas musim panas.

Finally para petinggi di mahkamah bisa ngerti dengan jelas dan memaklumi apa yang udah terjadi. Akhirnya mereka dibebasin stelah kurang lebih delapan jam melalui proses penjara dan persidangan.

"Malisy...malisy ya walaad, kita khan cuman menjalankan tugas" kata seorang polisi yang nganterin sampe gerbang sambil senyum-senyum ga enakan.

Usut punya usut, ternyata laporan itu dibuat oleh salah seorang petinggi mahkamah distrik yang udah retired. Karna dia tinggal dua tingkat diatas flat, so dia ampe mabok-mabok nyium bau terasi yang dibakar hampir tiap hari. En dia heran tiap ngelihat dari balkon flatnya, pasti para mahasiswa itu dengan enaknya telanjang sambil becanda-canda. Oalahh pak Jendral.....yahh malisy kalo getuuu, kapan-kapan dibagi deh rasa terasinya, bukan cuman baunya whehehhehe. Enak dehhh, Wallahi.


*Diceritakan oleh seorang teman, yang sempet ikut menikmati bau pesingnya penjara Mesir

19 comments:

liza said...

petinggi nya kurang bermasyarakat ya mae, apalagi tinggal satu flat dengan mahasiswa... enak nya sih pendekatan dulu secara bliow kan jauh lebih senior yak... tapi boleh lah buat pengalaman dan cerita buat anak cucu wue he he...

maya said...

oalah Aziz ikutan juga tho..hihihi

eh tapi bener kok Mae makan sambel kalo gag pakek terasi tuh gag enak banget.berasa ada yang kurang ajah :)

Diyan said...

hwiheiheihieh :P gara2 terasi toooooh :P halaaaaah... kasian banget sih :P

ExeCute said...

Wallahi.... orang mesir kuper yaks gak tau terasi segala hahaha...

::: Achmad ::: said...

wah2, mesir yaks...
apalagi denger2 kota Nasr City di blognya mas Aziz.. duhh,, jadi inget novel Ayat2 Cinta..
hehehe..

Alex Ramses said...

Itulah sebabnya berulang kali saya katakan bahwa hidup di negara orang haruslah memahami budaya dan nilai-nilai setempat. otherwise, bisa2 terjadi hal-hal yang tidak kita inginkan. Worse than that,,, we r just going to give our country a bad name. Apa yang ktia anggap patut buat kita, belum tentu baik buat orang lain. Kebebasan kita selalu dibatasi oleh kebebasan-kebebasan orang lain.

Anehnya kebodohan-kebodohan orang kita selalu saja terulang. ini semakin membenarkan anggapan bahwa orang Indonesia itu kurang berbudaya, kurang beradab. not well-educated. are we? Tunggu, jangan marah dulu! Ada pepatah "barang siapa mengetahui bahasa suatu kaum, dia akan selamat dari tipu dayanya". Bahasa di sini tentu saja tidak terbatas pada cara berkomunikasi verbal, tapi juga menyangkut budaya, etika, nilai dan norma-norma.

Menjejali atmosfer kota cairo dengan aroma terasi? Kita seharusnya mikir tho? Seharusnya punya tepo seliro. kira-kira bagaimana perasaan orang mesir tentangga kita. kita jangan minta dimengerti atau difahami, Kita yagn harus mampu mengerti dan memahami. Kita ini pendatang. Harus punya sopan santun sebagai tamu.

Buka-bukaan pakaian yang menurut kita biasa, bagi mereka suatu 'aib. mbok ya mikirrrrrrr,,,,,

Ketiadaan pemahaman seperti ini juga sering terjadi ketika mahasiswa Indo mengadakan acara.
Setiap kali mahasiswa Indonesia punya gawe dan menyewa tempat di Mesir ini, selalu saja akhirnya "rusuh". Sebelum acara selesai, dipaksa untuk menghentikan acara. Listrik dimatikan tiba-tiba. yang salah siapa?

Orang mesir memang brengsek. Kalau kita setiap saat terjatuh pada lubang yang sama dan berhadapan dengan kebrengsekan orang Mesir,,, berarti yang tidak bijak itu siapa? Berulang kali saya kasih tau teman-teman yang mau ngadain acara bahwa kebiasaan orang MEsir itu kalau konser dimulai jam 5 sore. jam 10 malam sudah beres semua. Saya dan kawan-kawan Mesir di dunia underground music sering mengadakan konser. Kami memulai acara jam 5 sore dan tidak pernah ada masalah dengan pemilik tempat.

Kenapa mahasiswa kita ini selalu mengulang kesalahan dan kebodohan? Belum lagi acara yagn ditampilkan oleh mahasiswa kita seringkali tidak patut dipertontonkan. Sekarang tau kan? Mentalitas dan tingkat keberadaban kita ternyata masih sangat rendah. Majulah bangsaku, majulah tanah airku!!!

Nia said...

Walah, gara-gara terasi kena masalah ama polisi deh. Lain kali kirimin aja pak Jendral sambel terasi biar makin mabok dia hihihi :)

Vina said...

Waah, emang kita kadang sk lupa diri kl ketemu sm terasi.. Hihi.. Tp bnr jg, hrs hati2 ya di negara org. Tiap msk ke satu negara aturannya bs beda bgt sm negara kita. Di airport Malaysia kita ga boleh bw CD, even yang asli.. Ga ngerti kn, mgkn khawatir berisi hal2 yg berbau rahasia negara.. Wallahu'alam..

Anonymous said...

hi hi hi itu baru terasi yah, gemana kalo ikan asin digoreng :)

pasti satu distrik langsing ehh langsung minta dimasakin nasi goreng ikan asin hi hi hi

HIDAY said...

buat orang mesir, kami dengan bangga memperkenalkan kepada kalian, inilah.................. TERASI...!
tu bego apa gimana seh polisinya? nanya-nanya dulu kek, kok malah langsung diajak ke penjara '_'

tyka82 said...

komennya si alex ramses oke juga tuh buat dijadikan bahan pembelajaran oleh kita semua...

baek yg sedang, pernah, akan, ato yg tidak berencana tinggal diluar negeri :)

Lia said...

ha ha ha asti lucu banget yah ceritanya

desertRose said...

Hi mae...padahal aku lg pingin cari trasi buat masak, kira2 apa disini jg akan seheboh itu ya?
jadi mikir nih...whuehehehee...

Spedaman said...

walaaah *lagunya netral album pertama*

setuju pendapatnya Tyka82 :D

*ga kreatip amat yak?*
hehehe...

ema said...

wah..belum aja org mesir rsain terasi..kalo dah pasti keranjingan..aku puny tetngga org mesih..suka tuh sama terasi..hihihi

Giel said...

Mbak Mae....
ternyata ada juga yang belum merasakan anugrah kenikmatan makan pake nasi anget, sambal ama ikan asin ya!
Gil yakin, sekalinya mereka coba pasti ketagihan...ane mau lagi... ae mau lagi... fikinkan fikinkan!!! :)
take good care Mbak Mae!

Noenoe said...

he he, ikut mbayangin penjara mesir, kek cerita ayat-ayat cinta,..

mozzas said...

ya oloooohhh... hahaha. Wallahi, ada2 aja ih!

Kido Kudo said...

Wah cerita yang luar biasa...luar biasa.... bisa dimasukkin ke majalah tuh