At bottom every man knows well enough that he/she is a unique being, only once on this earth -Nietzsche-

Saturday, February 17, 2007

Neat Freak?!?!?




Pernah ngerasain ga frens...pas kita mo tidur ato mo ngerjain seswatu, tiba-tiba jadi ga mood coz area yang kita tempetin en sekitarnya bener-bener berantakan or ga teratur. Well, setidaknya menurut penilaian kita keadaannya engga seperti yang seharusnya.


Contoh kecil, pas pulang ke rumah aku pengennya langsung istirahat, tidur. Tapi mata bisa jadi terjaga banged gara-gara ngeliyat karpet yang kotor, dapur en meja makan berantakan ato buku-buku dan majalah yang abis dibaca engga diletakkan di tempetnya semula.

Pengennya cuek beibeh, kerjain besok aja dahh sowalnya mata udah lima watt. Unfortunately, kalo dibiarin aja bakal jadi nightmare. Sama kayak pas mo tidur kita lupa gosok gigi en cuci muka plus kaki. Padahal jugakk, sehabis aktifitas dari kamar mandi itu mata malahan seger lagi. Finally jadi susah tidur en akhirnya demi merasakan kenyamanan yahhh terpaksa bersih-bersih meski cwapee.

Hal lain, kadang pas udah baringan mo tidur tiba-tiba jadi ilfil banged karna ternyata kasur yang aku tidurin tadi belon ditata rapi or dibersihin. Kalo nekat, malah ngerasa ga nyaman en ngerasa acara tidur jadi ga nyenyak. Aaarghh ga enak banged yakkk.

Juga, hal-hal kecil semacam vas bunga yang bergeser dikit dari tempetnya, kosmetik yang engga tertata rapi stelah dipake ato ada kotoran kecil sisa makanan yang jatoh di karpet. Ngerasanya ga enak banged di hati kalo dibirain aja, padahal kadang pas lagi cape-capenya pengen langsung molor.

Dibilang parno ama hal-hal yang ga rapi en teratur, bener juga kali yahh. Disisi lain merasa bersyukur, tapi kadang ngerasa ko begini banged sihh, kenapa ga bisa nyante dwikiit aja. Toh kalo malemnya cape juga bisa dibersihin besok paginya.

Help...!!! normal ga sih aku ahuheuehe. Ato ada yang punya "penyakit" sama kek begini yakkk.





Monday, February 05, 2007

Cooler than Cool


It's been so long time....engga posting en blogwalking.
Maap banged buat temen-temen yang -pastinya- bete kalo mampir ngga ada crita baru buat dibaca.

Sebenernya engga terlalu sibuk kalo saja aku pandai memenej waktu. Tapi kadang suasana Kairo yang gagh tentu bikin mo ngapa-ngapain juga ga semangat, termasuk jugha urusan blogging. En banyak hal yang seharusnya bisa dikerjakan saat itu kadang tertunda hanya karna lebih ngerasa asik ada dibalik selimut, ahiehauheu.

B
eberapa hari ini Kairo lumayan sering hujan dan lembab. Agak aneh juga soalnya Mesir dikenal sbagei negara dengan curah hujan yang minim banged. Suasana jugha lebih sering terlihat mendung en gelap, disertai udara yang dingin menusuk tulang en angin kenceng. So tell me what...ada gagh sih yang lebih enak selain berada dibalik selimut sambil minum nescapee anget :P

Tapi, sempet jugha beberapa kali aku bareng temen-temen nyambangin Cairo International Book Fair, yang diadakan secara rutin tiap tahun di akhir bulan Januari. Tahun ini sudah masuk yang ke-39.
Cairo Book Fair termasuk salah satu event yang paling ditunggu para mahasiswa Indonesia, dan juga para penduduk Mesir pastinya. Berbagai buku baik bahasa arab, prancis, italy, jerman maupun inggris semua ada dari berbagai penerbit yang ikut berpartisipasi.

Selama kurang lebih 13 hari, penerbit besar sampe penjual buku-buku en majalah bekas (yang dikenal dengan Azbakeyya) saling bersaing merebut minat pembaca masyarakat Kairo.

Aku sendiri engga banyak
beli coz lagi-lagi keinginan memiliki buku tidak sesuei dengan keadaan kantong, *sedih banged yakk*. Hanya ada dua buku yang aku beli dari AUC press. Satu buku berjudul Jerussalem en satu lagi mrupakan buku karya penulis besar Mesir Naguib Mahfouz yang pernah meraih nobel, berjudul Mirror (Mirraya). Lainnya aku beli majalah-majalah bekas dari azbakeyya.

Sebenernya, minat buat baca novel saat ini lagi tinggi. Ditambah kemaren liyat beberapa novel chicklit yang dari judulnya aja udah bikin interest. Tapi dasar orang Mesir -eh, dimanapun juga bakal sama yakk- tau aja pas lagi kayak gini dijual mahal banged, padahal ada beberapa lembaran yang rusak or kelipet. Ditawar pake senyuman, pake gombalan tetep jugha dia ga bergeming. Dan kalo dah gini, gak ada istilah pembeli adalah raja. Syapa suruh pengennnn tapi ga ada duit, huuhuuu.