At bottom every man knows well enough that he/she is a unique being, only once on this earth -Nietzsche-

Thursday, November 18, 2010

TKWsayang .. TKWmalang



Sedang mau asal bicara soal tenaga kerja wanita di luar negri, setelah mendengar -lagilagi- ada penyiksaan, fyuhhh ...

Saya pernah ktemu dengan seorang maid lagi gendong anak didepan Carrefour Maadi-Kairo, pas kbetulan lagi sama-sama antre di depan booth yang jual kentang goreng. Tiba-tiba, si mbak maksa pengen ikut saya, karna dia ga betah n pengen pulang, kangen sama keluarga, ga paham apa yang diperintah majikan, ga cocok makanan dll. Dia baru berumur 16 tahun (OMG!!) n baru sekitar 2 bulanan kerja ikut majikan di Kuwait. Dengan berat hati saya ga bisa bantu, syapa saya?? tar malah dikira kabur bawa pembantu orang, masuk ke penjara kayak si fakhri ayat-ayat cinta :D dan mbak itu mewek, memandang saya dengan tatapan kecewa .. truly sorryyy :((

Kejadian lagi, pas makan malem di sbuah resto. Di meja samping saya ada rombongan keluarga kecil. Suami istri Arabian dengan satu anak balita dan maid-nya yang orang indonesia which is kliatan banged kalo masih baru n muda belia. Kok tau kalo masi baru?? kan kliatan dari cara bersikap, cara berpakean, dan ... cara dandannya :)

Saat makanan udah dateng, si ibu-ibu tadi ngomong sama maid-nya buat makan entar aja, stelah mreka slese. Jadi suruh pegangin n ajak kluar anaknya dulu. Sbenernya 'perintah' yang simpel, tapi karna si maid ga ngerti, ga ngeh, ga paham jadi dia cuman bengong n kliatan bingung, ngomong apaaa pula ni orang. Sampe berkali-kali si ibu-ibu tadi ngomong, n coba juga translate ke bhs inggris, tapi tetep aja si maid bengong n bingung, mau nangis, dikiranya majikan marah-marah (padahal mreka ngomong aja emang kayak orang marah. Kalo marah? bisa kayak singa lapar mwuhihihihi). Finally anak mreka yang rewel diajak keluar ama si suami. Dan si maid malah makan malem berdua sama si majikan ceweknya wohahahha .... eh waktu itu saya ga ktawa, tapi serba salah, kasian, n rasanya pengen nyamperin buat kasih tau, bgini lho mbak maksudnya ...

Kalo denger soal penyiksaan2 getu rasanya miris banged, apalagi kalo mreka itu diberangkatkan secara ilegal. Banyak dari mereka yang masih polos, lugu, paksaan orang tua dll, dimana mreka sebenernya belom siap buat bekerja, apalagi di tempet yang jauh bener dari keluarganya. Masi terlalu muda, mungkin lulusan SMP, ga ada bekal yang matang soal bhs asing, mental yang -saya yakin- masi sangat ga siap, lalu berangkat buat 'kerja keras' di negeri yang sama sekali mreka ga ada gambaran ... mashalla ..

Dan kalo ada penyiksaan begini, lalu muncul soal pelarangan mengirim tenaga kerja. Tapi.. yaah... tapi getu ... hasilnya slalu yahh ... getu :((

Muncullah solusi-solusi ga penting saya...

- TKW ga perlu dilarang, tapi hendaknya lebih dipersiapkan secara profesional. Jadi kedepannya mreka ga 'cuman' berlabel pembantu, tapi bisa juga dibilang seorang pekerja yang mumpuni. Saya pikir, pekerjaan mengurus rumah tangga itu bukan hal yang mudah (benar kan Ibu-ibu??). Jadi, orang-orang yang bekerja dibidang itu juga harus mempersiapkan dirinya secara sungguh-sungguh. Hal simpel seperti memakai kompor gas (bisa jadi kan mreka dirumah ga pernah pake kompor gas/listrik), cara masak, cara membersihkan rumah n barang-barang perhiasan yang terbuat dari perak, keramik dll. Hal-hal yang sangat sederhana, tapi pengetahuan dasar mengenai bagaimana seharusnya mengatur rumah tangga adalah hal yang wajib dimiliki para calon pekerja, karna disitulah bidang yang akan mereka geluti.

- Pembekalan bahasa inggris/arab yang baik, minimal selama 6 bulan. Jadi kalo slama 6 bulan ga paham-paham juga ya jangan harap bisa berangkutt!!! sana balik ke kampung halaman :D
Hal penting juga, belajar dialek dimana para pekerja itu akan ditempatkan. Jadi ga sekedar belajar bahasanya, tapi gimana juga cara penduduk asli itu melafalkannya. So, si majikan ga perlu melotot terus karna dia ngomong ga ada tanggapan hehehe

- Belajar mengenai kebiasaan dan adat yang berlaku di negara yang akan mereka datangi. Misal ke Arab, berarti harus memahami gimana adat orang-orang seperti mereka. Soal kebiasaan makan, cara mereka mengasuh anak, cara berbicara dengan orang lain, cara bergaul, cara berinteraksi dan lain sebagainya. Jika minimal calon pekerja mengetahui hal ini, mungkin mreka akan punya sedikit gambaran n ga blank soal bagaimana nanti majikan n lingkungannya. Kalo yang pernah punya teman sesama pekerja mungkin ga masalah karna bisa jadi mreka tergiur karna pengalaman sang teman, n pastinya sudah banyak dengar cerita. Tapi bagi yang ga tau sama skali pastinya bekal2 sperti itu penting banged

- Kalo yang mau ke Arab, orang Arab mempunyai tabiat gampang marah n emosi, or at least suara mereka sering menggelegar jadi seringkali terdengar seperti orang marah. Jika hal-hal yang mnurut mreka adalah sesuatu yang kecil, tapi ketika si maid disuruh n ga paham-paham juga karna ga ngerti ngomong apa, pasti mreka jengkel n snewen. Bahasa ekstrimnya, sama anak aja bisa galak bener n kasar apalagi sama pekerja? yang mnurut mreka udah dibayar mahal-mahal. Salah syapa cobba?? meski tindakan sampe nyiram-nyiram air panas n gunting-gunting itu sih udah ga waras banged

- Kalo penempatan TKI/TKW itu dihentikan, pemerintah harus punya solusi mengenai pemberdayaan tenaga kerja. Masalah klasik... solusi yang real adalah memberikan pelayanan secara resmi n profesional untuk pengiriman tenaga kerja. Jadi yang kerja kesana sbenernya para tenaga yang profesional dibidangnya, telah terlatih dengan baik, meski mereka hanya lulusan smp/smu. Bukan orang-orang yang 'nekat' mau kerja karna tekanan ekonomi, paksaan orang tua n ga ngerti mo kerja apa lagi di negeri Indonesia ini selain jadi pembantu di negeri orang.

Dan menjadi pembantu pastinya juga bukan pekerjaan yang hina jadi tidak sepantasnya mereka diperlakukan kurang baik. Gimana mo dihargai di negara orang, sedangkan di negri sendiri aja para pekerja ato calon pekerja itu sering diperlakukan seenak jidat sama petugas, baik di bandara ato di tempet lain, hanya karna label mereka sebagai pembantu. sigh ... beberapa kali saya liat, petugas boarding kalo ama orang2 yang keliatan berduit n berpakaian bagus sikapnya melunak, tapi kalo giliran yang maju para calon pekerja, mreka kayak udah ngadepin pengemis aja, ngomongnya kurang sopan, kadang kasar, maen intimidasi soal bagasi, bener-bener dehhh ...
Dan paling penting, pemerintah juga musti tegas sama oknum-oknum yang melakukan pengiriman tenaga kerja secara ilegal, huhhh ..

Intermezzo :
Once upon a time ada mahasiswa Kairo, baru beberapa minggu datang. Pas lagi antre beli makanan, ditanya sama penjual, 'TAKEAWAY??' dan mahasiswa itu pun marah, 'apppa?? ennak aja, saya bukan TKW, saya mahasiswa tauukkkk' mwhuahhahaha ... *based on true story ehehehe :P

No comments: