At bottom every man knows well enough that he/she is a unique being, only once on this earth -Nietzsche-

Friday, June 30, 2006

Down By The Riverside...

Sebenernya acara memancing ini dah lama, tepatnya hari minggu kemaren. Gara-garanya ada temen rumah -Didi- pengen banged pergi mancing, cuman kita sama-sama gagh tau tempetnya. So..setalah tanya sono-sini, akhirnya ketemu jugha ama temen yang kebetulan tahu en pernah pergi cari ikan. Yasuda akhirnya kita janjian buat rame-rame pergi backpacker-an coz kebetulan juga kuliah udah mulei libur musim panas.

Start jam 8 pagi, kita berenam -Mae, Didi, Mery, Masao, Acenk en Munir- berangkat menuju Terminal Ahmad Hilmy di daerah downtown, Tahrir. Perjalanan kemudian kita lanjutkan dengan angkot mini jurusan Qanatir, daerah tujuan yang berada di propinsi Qalyubia.

Photobucket - Video and Image Hosting Photobucket - Video and Image Hosting

Setelah sekitar 1,5 jm perjalanan, melalui desa dan menyeberangi sungai Nile *kayak susyee getu* finally kita sampe ke tempat tujuan. Tempatnya bukan sebuah area mancing resmi. Namun karna letaknya yang ada di pinggiran sungi Nil, bikin desa ini banyak didatangi dan dipakai oleh pendatang ataupun penduduk setempat untuk mencari ikan.

Pertama kita datang, langsung disediakan tikar oleh Ibu penduduk setempat dan jugha ranting-ranting dari tebu untuk dijadikan kail. Maklum, karna masih jadi pemancing amateur, so yang bener-bener bawa pancing betulan cuman Masao *itu ajha hasil pinjem mwuhehehehhe*. Setelah sibuk korek-korek cacing di tanah buat dijadikan umpan, kita mulei sibuk memancing dibantu ama anak-anak dari desa setempat. Sempet kesel jugha coz udah lama nungguin ternyata ikannya ga juga terpancing, eww kayaknya tuh ikan dah pada expert buat menghindari pancingan-pancingan maut :). Hmpphhh.....setelah dapet satu ikan yang nyangkut, akhirnya nyerah deh *ga tahan* en aku pilih jeprat-jepret temen-temen yang masih saja asyik mancing en ngumpulin ikan. Dan karna acara mancingnya di pinggiran sungai, so ikan yang didapet pun imut-imut smua.

Next...kita mulei nyiapin bakaran buat ikan. Stelah dibersihin, dicuci, ditusukin en dibumbui, ikan imut-imut itu kita bakar dengan api yang ga jelas nyalanya. Jadi berasa kayak kemping beneran, sok survive getooo *padahal dari rumah dah bawa bekal lauk-pauk hihihi*. Tadinya kita kepikiran buat bawa portable stove, cuman karna waktu itu pengennya dibakar, so...akhirnya cuman bawa arang aja. Padahal sebenernya ikan-ikan imuwt itu paling enak kalo digoreng kering, palagi ditambah lalapan ama sambal *weit-weit...stop! kok malah ngebayangin makanan*.

Setelah dzuhur, ikan selesai dibakar en kita mulei mengeluarkan bekal yang kita bawa buat lunch. Dari rumah kita udah bawa ayam goreng, nasi en kering tempe, so...ikan bakar imut yang rada-rada gosong itu dijadikan lauk tambahan ajha dan sebagiannya kita bagi-bagi ke anak-anak desa yang tadi bantuin en nemenin kita.

Photobucket - Video and Image Hosting Photobucket - Video and Image Hosting

Photobucket - Video and Image Hosting Photobucket - Video and Image Hosting

Coz mau pulang matahari masih panas banged, akhirnya kita ngabisin waktu dengan ngobrol-ngobrol, ada jugha yang masih niat banged mancing lagi. Aku sendiri pilih baca-baca buku "Father of Rivers" yang nyeritain tentang sejarah en keberadaan sungai Nil. Rasanya adem banged meski cuaca sangat panas karna banyak pepohonan rindang yang bikin tempatnya teduh en segar. Rata-rata, daerah pedesaan yang terletak di pinggiran sungai Nil memang sangat subur. Seperti juga di desa Qanatir ini, para penduduk sebagian besar menggantungkan hidupnya pada lahan pertanian. Tanaman yang paling banyak dijumpai adalah tebu dan jagung, ditambah pepohonan lain seperti mangga, pepaya dan berbagai macam bunga. Alat transportasi seperti kapal kecil dan perahu jugha sering terlihat di sekitar sungai Nil.

Saat kita pikir udara ga panas laghi *sebenernya masih panas sihhh* akhirnya kita mulai berbenah dan membersihkan tempat. Setelah berpamitan, kita berjalan menuju tempat permberhentian angkot. Lamaaa ditunggu-tunggu ga dateng, eww kalopun ada angkot pasti udah penuh. Ga disangka-sangka, ada delman kosong lewat en kita berhasil memenangkan bargaining harga *halahh..sok ahli banged bargaining* so..akhirnya kita berenam naik bareng dalam satu delman.

Dari awal, kita emang udah mutusin buat naik kapal menuju Kairo pas pulangnya. So....selama dua jam perjalanan melewati sungai Nil kita habiskan diatas kapal dengan suguhan hiburan belly-dance dari para penumpang plus musik-musik remix yang bikin badan capek ga ada kesempatan buat istirahat.

Yasuda biar ga bete kita jeprat-jepret laghi diatas kapal en mumpung masih bisa norak *bangeeed* kita iseng-iseng buat tulisan make-a-wish diatas selembar kertas, trus kita gulung en dimasukin botol minuman. Hmmmm ........ pasti semua nulisnya pengen lulus ujian de kayaknya, mwuhahaha.

Photobucket - Video and Image Hosting Photobucket - Video and Image Hosting

Photobucket - Video and Image Hosting Photobucket - Video and Image Hosting

Selepas maghrib, kita sampe di Kairo en melanjutkan perjalanan dari downtown menuju rumah masing-masing. Karna kelaperan, Aku, Didi, Masao en Acenk mampir ke warung La tansa. Huffhhhh........karna udah saking capeknya en mata yang udah lima watt, kita yang biasanya doyan banged, jadi ga semangat ngabisin ayam en tempe penyet yang udah kita pesen. Akhirnya setelah bersusah payah ngabisin makanan, kita pulang en langsung degh gak bangun-bangun besoknyah :)

En bulan depan, Didi ngajak mancing laghi.......What??

9 comments:

fmayaa said...

Idih bikin jadi pengen ikan bakar.. Ayo tanggung jawap! ;>

Yon's Revolta said...

mau dunk ikannya, BTW font tulisannya digedein dikit dunk, terlalu kecil tuh keknya ^_^

Noenoe said...

kok nggak ngajak-ngajak sih,..bikin ngiler aja ,..btw, met wiken ya, take care

ario said...

ngomong2 itu tamasya dimana yach..??

Tina said...

Mae.. Ow kamu di Cairo ya ternyata.. Asyiknya, bagi2 donk ikan bakarnya..


Tina
http://journey.zeventina.com

pangapora said...

waaAAaa.... ini tempatnya di mana sih, Mae? Bisa bagi detail-nya dikit dong, biar kita bisa ikut jejaknya ;) Soalnya kemarin ada teman cerita tempat mancing di daerah Qalyubiyah dekat Qanathir, tapi pasnya di mana ga tau.... (selamat liburan musim panas :) )

Mae asti said...

Buat Pangapora.....

Hmmm....kmaren jugha baru ksana sekali en tempetnya kurang lebih 1 km dari taman qanatir. Yang tau temped pastinya Aceng coz dia dah beberapa kali bolak-balik sono.

Great Summer for you, too

Anonymous said...

Best regards from NY! decks patios driveways suwanee georgia Diet phendimetrazine Eva ferrari pur water filter wheel alignment kia rio

Anonymous said...

assalamualaikum wr.wb salam kenal n' mampir nih, sedang refresing di mana kok tem4 nya elok banget di jawa ya, salam kenal dari ml-yono.blogspot.com