At bottom every man knows well enough that he/she is a unique being, only once on this earth -Nietzsche-

Saturday, January 22, 2011

[Nekad Traveller] Semarang-Jogja


Kenapa dibilang nekad traveller? well, karna selama muter-muter Semarang n Jogja pas tahun baru kmaren, dua temen saya Meimei n Acri make wedges yang tingginya ga kurang dari 10cm, sedangkan acara kita adalah jalan-jalan dari ujung ke ujung, dari trotoar ke trotoar, dari sudut ke sudut, lalu nunggu angkot yang so damn luammaa, naik turun becak, sampe akhirnya Meimei cranky, manyun trus daripada snewen akhirnya kita nyerah n milih naik taxi mwuhahah. Gagal sudah rencana jadi on-a tight-budget backpackers karna kemana-mana jadinya bertaxi. Laen kali pake sendal jepit aja ya, kayak saya :D

I'm not gonna tell the 'liburan' story. Cukup gambar-gambar saja :D karna saya pikir smua orang pasti merasakan hal yang sama saat liburan. Muter sana sini, having fun, makan-makan, ngobrol dan ngobrol dan ngobrol, n in the end bokek :X:X

Tapi ga kapok yaaa *EVIL GRIN ...

*Hari pertama di Semarang, 2 teman saya pengen makan sesuatu yang ga ada di kota mereka, Jakarta n Surabaya. So, forget smua tentang KFC, Mc Di, Hokben, Solaria n mall foodcourt. Karna waktu itu posisi kita ada di simpanglima n harus makan nasi, saya ajak mreka makan di Lombok Idjo, resto yang nyediain ayam goreng dll dengan signaturnya -ya pastilah- sambel lombok ijo :D mmmm, sop buntut mereka juga not bad. Tapi kalo urusan ayam n bebek sbenernya saya lebih pilih temennya Lombok Idjo, yaitu Super Penyet which is sama-sama ada di Jl.Gajahmada Semarang.



*Ke Pandanaran pusat oleh-oleh, turis bangeddd :D ya secara mereka emang turis asing. Lalu kita langsung ke Bandeng Juwana which is super crowded, sampe ngantre-ngantre. Saya biarkan mreka milih-milih kue moci n yang laennya. Entah jadi beli apa ga.. lalu langsung cabut naek becak ke arah Tugu Muda



- Lawang sewu. Ini kunjungan ke dua saya. Tapi saat itu lagi rame banged yang dateng n pengelolaan soal pengunjung yang sangat amburadul, plus para guide yang kliatan 'maksa' supaya kita mau digaedin dengan alasan ga tau arah n angker [lah kita kan emang dateng mo daftar jadi penampakan mwuhahah].

Disana kita hanya biasalah, poto-poto sambil berharap ada yang 'ngikut' dalam kamera lalu kita apload di internet n jadi tenar kita di TV *ngareppp .. oya, jumlah pintu disana itu beneran seribu ga ya? berharap ada yang -sukarela- menghitung.

Yang paling saya sukai dari lawang sewu adalah bagian utama bangunan stelah pintu utama. Ada stained glass yang indah banged, dome-shaped roof, trus great stairways which is ngingetin sama keindahan arsitektur Gothic n Baroque, klasik n shopisticated.

And overall, kalo bangunan ini dikelola dan dikembangkan dengan baik dan jujur *hay pemkot, pasti makin bagus tanpa harus meninggalkan kesan kuno dan elegannya karna lawang sewu ini sumpahh, bagusss banged [kalo terawat]. Dijadikan hotel mungkin ya, tapi wondering siapa yang mo nginep, pasti pada having nightmare semua tiap malem huahuahua.. ato dijadikan mall, mungkin cocok, Lawang Sewu Grand Mall huhahaha... isinya barang-barang keperluan hallowe'en :D






*Di Jogja. Soal ke House of Raminten udah saya tulis di postingan ini ya. Dan gimana kita sampe ke tempet pembuatan bakpia 25. Sempet masuk ke dapurnya, ngeliat gimana mreka bikin bakpia. Saya cuma bisa bilang WOW!! mreka cekatan banged masukin adonan isi yang terbuat dari kacang ijo itu ke kulit bakpia lalu dilipet n jadi, cepet banged. And mereka yang bagian lipat melipat itu semua cowok whihihi..ini bukti kalo cowok lebih rapi kali ya mwuhehheheh. Trus bakpia mreka ennnakkk, apalagi kalo masih anget-anget *ngilerrr.


*Ke kraton, n unfortunately saat itu lagi tertutup untuk umum karna abis ada acara. Lalu tukang becak nawarin ke tamansari, tapi malas udah ksorean. Finally foto-foto aja sekenanya dengan background apa adanya :D ..

Saya tidak tertarik soal wisata merapi. Well, mungkin lebih tepat kalo memang tujuan kita bener-bener mau care sama korbannya yahh, ato at least ada teman kita disana yang juga menjadi korban. Kalo ksana cuma buat 'wisata merapi' hummm.. gausya deh :D kita udah cukup ngeliat kali putih di area Magelang selama perjalanan menuju Jogja, waktu itu sebelum terjadi banjir lahar dingin seperti skarang. Pray for them all.



No comments: