At bottom every man knows well enough that he/she is a unique being, only once on this earth -Nietzsche-

Thursday, December 08, 2011

Mie Jakarta 69










Kedai mie ini termasuk kedai yang udah berumur n tetap bertahan sampe sekarang. Sesuei namanya donk, didirikan sejak 1969 oleh Lie Ka Song, n sekarang udah diturunkan ke generasinya. Letaknya ada di dekat sekolah Sedes Sapientiae di jalan MT. Haryono semarang.

Bangunannya ada di area bangunan2 lama jadi tipikalnya "menghimpit" karna plafonnya yang rendah banged. Jadi kalo lagi makan disini mendingan ga usah sambil bersantai-santai karna bisa-bisa merasa terintimidasi oleh plafonnya hahaha.. juga ruangannya yang sempit, cahaya naturalnya yang kurang banged, lama-lama kena klaustrophobia deh :D

Dalam ruangannya, banyak pajangan di dinding seperti poto2, trutama poto2nya mantan presiden Soekarno. Rupanya pemilik kedai penggemar beratnya ;d

Menu-menu disini cukup lengkap, dari mulai mie ayam, mie ayam bakso, mie ayam pangsit, mie teriyaki sampe kwetiau baik goreng ataupun rebus. Harganya mulai dari 12.000-22.000 per porsi.

Tipikal mie 69 sama kayak mie gajahmada n mie-nya es teler 77. Mie nya lembut, berbumbu tapi ga terlalu over, dihidangkan dengan siraman ayam n sawi hijau diatasnya. Kuahnya disajikan dalam mangkuk tersendiri, dicampur dengan bakso n pangsit.

Pelengkapnya ada acar mentimun, saus pedas, saus tomat, sambal, kecap manis, kecap ikan, vinegar, merica n garam. Komplit ya!

Cobain sendiri deh yaaaaa :d. Mnurut saya sih porsinya cukup besar, sampe adek saya bilang "hadohhhh..ni mie panjang ga putus2, banyak pula isinya, sampe capek aku ngunyahnya mwuhahahha.."

3 comments:

satrioaja said...

woooh kayaknya enak nih... lokasinya dimana to? seblah mananya sedes?

Mae asti said...

dari peterongan sebelum sedes, depannya nglaras roso maju dikit.. :)

PEMERHATI kULINER said...

Sumpah pas makan kweetiau tgl 23-03-2015 baunya gak enak banget, sumpah kayak rebusan air tahu yang udah pesing gt, dan mungkin gak bakal kuulangi lagi makan disini, udah gitu harganya terlalu mahal untuk ukuran semarang