At bottom every man knows well enough that he/she is a unique being, only once on this earth -Nietzsche-

Wednesday, October 20, 2010

Pesawat Bergoyang


Kabarnya, Ben Affleck adalah orang yang takut naek pesawat (aviophobia) *trus ngapaa getuu :P sedangkan saya meski phobi ketinggian, ruangan sempit n perairan, tapi biasa saja ketika naek pesawat. Tapi kalo inget saat mengalami turbulens udara -meski ringan- pasti bikin parnoan juga buat terbang pake pesawat lagi..

Cerita soal 'jiggle' pertama saya ketika dalam perjalanan pulang dari Kairo ke Jakarta, kalo ga salah tahun 2005. Saat itu saya barengan ama istri dari salah satu staf KBRI beserta anak2nya. Jadi kita berlima ada 2 orang dewasa n 3 anak kecil (Halah, Nada n Syifa), cewek smua .. ajaibbbnya, di cabin mulai dari kuwait menuju jakarta isinyapun 90% cewek indonesa smua :D rata-rata adalah para tenaga kerja wanita yang -entah- liburan, dipulangkan paksa oleh majikan (baca: diusir), ato kabur, ato masa kerjanya udah habis. Tapi cirinya tetep sama, mereka suka heboh dan jejeritan baik di bandara ato didalam cabin wmuhehehhehe ... ada yang minta poto sama pramugari sampe ditarik sana-sini, ada yang ribet tukeran tempat duduk, cerita-cerita dengan suara kenceng, otak-atik remote, tapi ada juga yang duduk anteng .. sedang pake minyak angin!!! aaaaah itu knapa minyak tawon, balsem n kayu putih baunya campuraduk ga karuan ..

Penerbangan dari Kuwait lancar, sampe akhirnya tiba diatas perairan colombo. Karna perjalanan malam hari, cuaca sering ga bagus dan timbulah goncangan2 yang menyakitkan hati dan bikin senewen. At first, it wasnt a big deal meski agak kaget juga karna pas pulang tahun2 sbelomnya ga pernah goncang-goncang amat. Sampe pada akhirnya, Halah yang berada di sebelah memegang tangan saya, lebih tepatnya mencengkeram, kencengggg banged saking takutnya..

"Tante, pesawatnya mo jatuhhh!!! .."

Saya mengernyitkan dahi, menelan ludah, jatuuhhh?? gosh .. yang tadinya ga kepikiran jadinya malah otak ini mikir ga karuan, detak jantung ga beraturan dengan kecepatan yang ga jelas. Saya dengan -mencoba- sok tenang meyakinkan bahwa kita baek-baek saja, mafisy musykila ya habibty ... padahal dalam hati perasaan ini udah kalut, sambil komat-kamit baca istighfar n ngebayangin yang engga-engga. Kalo pesawat ini jatuh, berarti jatuhnya diatas laut, saya kan ga bisa berenang aaaaaaarghh, lalu coba inget2 gimana cara pake pelampung kayak yang diperagain mbak-mbak pramugari diawal penerbangan, tapi ahhh gimana kalo airnya sedingin di atlantic itu, saya pasti mati kakuuuu nungguin tim penyelamat kayak si Jack n Rose di film Titanic, gggrrrrhhhh ... Saya pun memandang ke bu Tuti yang sedang memeluk Nada n Syifa, kita berpandangan dengan wajah yang sangat pias .. dan coba saling lempar senyum dengan pahit ..

"Tante, beneran ni kita mo jatohhh!! kita mo jatoh ..!!

Lutut saya makin lemas, duh lama banged ni pesawat goncang-goncang, rasanya kayak naik mobil yang aspalnya itu berlobang parah dan penuh polisi tidur. Lalu ada pengumuman dari cabin crew bahwa penerbangan kurang nyaman karna cuaca sedang tidak baik .. pramugara n pramugari berkeliling bilang fasten your belt ..fasten your belt .. kita pun ga brenti komat-kamit, bahkan kalo ada goncangan sedikit kenceng getu pasti semacam ada paduan suara baca istighfar .. para tenagakerjawanita yang tadinya pada heboh juga diem tanpa suara, bau-bauan minyak angin makin menyengat .. dan makin mulassss perut ini, kepala pusing, muka pucat, seluruh sendi lemas .. beberapa kali saya liat ke screen mungil didepan kursi, yang menunjukkan peta arah pesawat.. n di layar yang tampak hanya warna biru which is tandanya masi diatas lautan, dengan garis putih yang menunjukkan keberadaan pesawat, massi jauuuh :( :(

Selama beberapa jam kita dibuat dagdigdug, senam jantung n mati gaya. Sampe ketika lampu udah nyala tanda sabuk pengaman boleh dilepas, banyak yang berebutan ke toilet .. ooowwhhh what a day!!! langsung perjalanan setelahnya, bahkan pas mendarat di Changi pun ga kerasa karna tidur pules hasil 'begadang gila' semaleman :D Dan untung juga karna goncangan yang kita alami ini ga parah-parah banged, ga sampe bikin para penumpang tersungkur (kecuali yang lagi nekat jalan-jalan di cabin) ato terpelanting dari kursi nabrak pramugari karna ga pake sabuk pengaman wwikikikikik ...

Kalo soal pesawat yang goyang-goyang keterpa angin, saya pernah alami juga pas naek perkutut merpati airways dari jakarta ke semarang, skitar tahun 2003. Pesawatnya kecil kayak ada di dalem bus, jadi pas ada di atas rasanya pesawat ga bisa stabil, bikin penerbangan satu jam jadi berasa satu tahun, ga ennak bangeddd, kayak naik roller coaster tanpa rail. Stelahnya saya mengikrarkan diri ga mau naik pesawat -domestic- apapun kecuali si garuda .. *dan doa saya terkabul karna tahun berikutnya saya naikin juga si garuda dari semarang ke jakarta hihihi :D

No comments: